Fandom

Scratchpad

Apa Itu IPv6?

215,864pages on
this wiki
Add New Page
Discuss this page0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.


IPv6 adalah standar Internet Protocol generasi baru yang mulai dibentuk sejak tahun 1994. IPv6 memiliki kombinasi alamat sebanyak 2646, cukup untuk memberikan setiap orang di dunia ini dengan sebuah alamat IP yang unik. Hal tersebut memungkinkan setiap peralatan rumah tangga untuk mendapatkan alamat IP masing-masing. Selain itu, IPv6 juga telah memiliki fitur keamanan yang lebih baik daripada IPv4. Struktur jaringan IPv6 pun lebih fleksibel daripada struktur yang ada saat ini, karena masing-masing titik dapat mengalokasikan alamatnya masing-masing.

Mengapa IPv6 menjadi penting?

Tren Internet saat ini adalah peningkatan dalam koneksi yang selalu tersedia (always on), peningkatan peralatan yang menggunakan alamat IP, kebutuhan akan alamat IP publik/global, serta berkurangnya biaya koneksi. Tren ini akan mengakibatkan krisis alamat IP, yang kemudian diselesaikan dengan teknologi IPv6.

Sebagai gambaran singkat, jika setiap peralatan rumah tangga dapat memiliki alamat IP masing-masing dan berpartisipasi dalam sebuah komunikasi yang aman, maka terbuka peluang usaha untuk banyak jenis layanan baru. Implementasi teknologi IPv6 dalam peralatan tersebut tidak akan mengalami hambatan serius, sebab IPv6 merupakan hasil pengembangan dari teknologi IPv4 yang sudah digunakan sejak 1980-an.

Industri elektronik Jepang dihadapkan pada tiga tantangan: operator Internet tidak akan memberikan layanan IPv6 sebelum terdapat cukup aplikasi dan pengguna; produsen barang elektronik tidak ingin membuat produk yang kompatibel dengan IPv6 tanpa cakupan dan pengguna yang cukup; dan pengguna akhir tidak akan memanfaatkan teknologi ini jika mahal.

Ketiga tantangan tersebut menciptakan sebuah keadaan ayam dan telur. Masing-masing saling bergantung satu sama lain. Untuk memutuskan siklus tersebut, maka beberapa inisiatif implementasi IPv6 mulai gencar dilakukan. Salah satu inisiatif tersebut adalah implementasi IPv6 pada jaringan di ITB.

Kelayakan Bisnis

Dalam perspektif bisnis, implementasi IPv6 memungkinkan penghematan biaya operasi jaringan, seperti konfigurasi alamat otomatis dan ketidakterbatasan alamat IP, serta memungkinkan sumber pendapatan baru dari VoIP serta P2P. Keunggulan ini bukan tanpa hambatan. Operasi IPv6 membutuhkan perubahan perangkat (keras dan/atau lunak), pelatihan tambahan, serta kewajiban tetap mengoperasikan jaringan IPv4, sebab masih banyak layanan IPv6 yang berjalan di atas IPv4.

Tetap beroperasi pada teknologi IPv4 murni akan mengakibatkan biaya operasi yang semakin tinggi di masa yang akan datang. Teknologi tua dan kelangkaan alamat akan menimbulkan biaya kesempatan (opportunity cost) yang semakin lama semakin besar daripada biaya migrasi ke IPv6.

Kesimpulan

Keputusan untuk melakukan migrasi ke IPv6 masih berada pada posisi yang seimbang. Secara teknis, IPv6 memperbaiki banyak hal yang dihadapi saat ini. Tetapi secara bisnis, masih terlalu dini untuk memperkirakan biaya migrasi untuk mencapai tingkat penggunaan IPv6 yang optimal. Dalam jangka panjang, IPv6 akan menggantikan IPv4 secara global karena keunggulannya, dan mau tidak mau, kita harus mulai memahami konsekuensi teknis dan bisnis dari teknologi ini.

Also on Fandom

Random wikia