Fandom

Scratchpad

I Gusti Ngurah Rai

215,631pages on
this wiki
Add New Page
Discuss this page0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

BRIGJEN (ANM) I GUSTI NGURAH RAI SOSOK PAHLAWAN NASIONAL DARI BALI Penyunting: Henny Tri Entyaningsih

I Gusti Ngurah Rai dilahir di Desa Carangsari, pada tanggal 30 Januari 1917 bertepatan dengan terjadinya gempa bumi yang hebat di Bali. Gempa istilah Balinya adalah gejor atau gejer sehingga I Gusti Ngurah Rai sebelumnya bernama I Gusti Ngurah Gejor. Terlahir dari pasangan I Gusti Ngurah Patjung dengan I Gusti Ayu Kompyang. Pasangan ini memiliki 3 orang putra yaitu I Gusti Ngurah Raka sebagai anak sulung, I Gusti Ngurah Rai anak tengah dan I Gusti Ngurah Anom sebagai anak bungsu.

Dok. BITD I Gusti Ngurah Rai Setelah menamatkan HIS di Denpasar, Pak Rai melanjutkan pendidikan ke Sekolah MULO di Malang, namun tidak sampai tamat karena pada tahun 1935 ayahnya meninggal, Pak Rai kembali ke Bali untuk mengajarkan ilmu pencak silat. Selain pencak silat Pak Rai juga sangat menyukai tari baris dan janger. Pada tahun 1938 sempat mengikuti Pendidikan Officier Corp Prajoda di Gianyar yang diselenggarakan tentara Belanda. Pak Rai dikenal sebagai siswa yang sangat cerdas. Hal ini menyebabkan teman-teman sekelasnya banyak yang simpati, termasuk para instrukturnya, kecuali Sersan Mayor De Vost. Namun pada saat kapal perang Kerajaan Inggris “De Eagle” berlabuh di Teluk Padangbai, Pak Rai yang bisa berbahasa Inggris bertindak sebagai penterjemah sehingga Sersan Mayor De Vost dapat memahami pembicaraan dengan pihak Inggris. Dan akhirnya permusuhan antara Sersan Mayor De Vost dengan Pak Rai berubah menjadi rasa simpati. Pak Rai senantiasa siap dengan senjata seperti trisula kecil atau rantai kalung baik ketika mengikuti pelajaran di kelas maupun diluar kelas. Pendidikan ini diselesaikannya dalam waktu 2 tahun. yaitu pada tahun 1940 dengan nilai terbaik, dengan pangkat awal letnan dua. Teman-teman seangkatannya antara lain I Gusti Putu Wisnu, I Gusti Ngurah Gede Pugeg, I Gusti Agung Bagus Kayun, Tjokorda Ngurah, I Wayan Ledang, dan I Dewa Gede Anom Asta. Kota Gianyar menjadi agak istimewa dalam kehidupan Pak Rai. bukan saja karena ditempat ini pertama kali beliau diperkenalkan dengan ilmu ketentaraan, lebih dari itu di kota ini beliau berkenalan dengan seorang penari arja yang memerankan tokoh "galuh" yang selanjutnya menjadi ibu dari anak-anaknya. I Gusti Ngurah Rai menikahi seorang gadis dari Kota Gianyar yang bernama Desak Putu Kari melalui bantuan Pande Simpen sebagai ceti atau penghubungnya pada tahun 1938. Dari pernikahan tersebut beliau dikarunia 3 orang putra. I Gusti Ngurah Gede Yudana sebagai anak sulung, I Gusti Ngurah Tantra sebagai anak tengah dan I Gusti Ngurah Alit Yudha sebagai anak bungsu. Pada tanggal 13 Desember 1945 merupakan hari sial bagi para pejuang rakyat Bali karena serangan umum terhadap tangsi Jepang di Denpasar mengalami kegagalan.. Dengan maksud untuk memudahkan koordinasi antara perjuangan di Bali dan di Jawa , tanggal 29 Desember 1945 bersama-sama dengan I Gusti Putu Wisnu, Tjokorda Ngurah dan I Wayan Ledang (Wayan Ledang akhirnya memihak NICA) berangkat menuju Yogyakarta. Selanjutnya awal Maret 1946 Pak Rai dilantik di Yogyakarta sebagai Komandan Resimen Sunda Kecil dengan pangkat Letnan Kolonel. Keteguhan hati Pak Rai dikagumi semua pihak dalam mengusir penjajah dari pangkuan ibu pertiwi. Bahkan Pak Rai pernah berkata "ANDAIKAN SEMUA RAKYAT DI BALI MEMIHAK NICA BIARLAH SAYA SENDIRI MELANJUTKAN PERJUANGAN INI". Juga nampak dari surat balasan sebagai berikut: ……... tg. 18 Mei 1946,

Kepada Jth. 

Toean Overste Termeulen

di 

D E N P A S A R. M E R D E K A ! Soerat telah kami terima dengan selamat. Dengan singkat kami sampaikan djawaban sebagai berikoet: Tentang keamanan di Bali adalah oeroesan kami. Semendjak pendaratan tentera toean, poelau mendjadi tidak aman. Boekti telah njata, tidak dapat dipoengkiri lagi. Lihatlah, penderitaan rakjat menghebat. Mengantjam keselamatan rakjat bersama. Tambah2 kekatjauan ekonomi mendjirat leher rakjat. Keamanan terganggoe, karena toean memperkosa kehendak rakjat jang telah menjatakan kemerdekaannja. Soal peroendingan kami serahkan kepada kebijaksanaan pemimpin2 kita di Djawa. Bali boekan tempatnja peroendingan diplomatic. Dan saja boekan kompromis. Saja atas nama rakjat hanja menghendaki lenjapnja Belanda dari poelau Bali atau kami sanggoep dan berdjandji bertempoer teroes sampai tjita2 kita tertjapai. Selama Toean tinggal di Bali, poelau Bali tetap mendjadi belanga pertoempahan darah, antara kita dan pihak toean. Sekian, harap mendjadikan makloem adanja. Sekali merdeka, tetap merdeka a/n. DEWAN PERJOANGAN BALI. Pemimpin: ( I Goesti Ngoerah Rai). Akhirnya beliau gugur sebagai "PAHLAWAN KUSUMA BANGSA" pada "PUPUTAN MARGARANA" pada tanggal 20 NOPEMBER 1946. Atas jasa-jasanya, Pemerintah Republik Indonesia menganugrahkan Bintang Maha Putera dan mengangkat I Gust Ngurah Rai dengan pangkat Brigadir Jendral TNI (Anumerta)

Pustaka. Windia Wayan, dkk. 1995. Orang-Orang Di Sekitar Pak Rai. PT Upada Sastra. Denpasar. Bali.

Also on Fandom

Random wikia