Wikia

Scratchpad

Karl Friedrich May

217,719pages on
this wiki
Discuss this page0
Bantuan
File:KarlMayPhoto.jpeg

Karl Friedrich May (1842-1912) adalah salah seorang pengarang fiksi dari Jerman yang paling termasyhur. Jumlah seluruh karyanya lebih dari 80 judul dan sudah diterjemahkan ke dalam lebih dari 30 bahasa.

Riwayat Hidup

Masa Kecil

Bagian ini hanya sebagian dari artikel Masa Kecil Karl May, baca artikel selengkapnya.
File:RumahKelahiranKarlMay.jpg
Karl May lahir pada 25 Februari 1842 di Hohenstein-Ernstthal, Saxony, Jerman, dalam keluarga penenun miskin Heinrich August May dan Christiane Wilhemine Waise. Ia adalah satu-satunya putra dari empatbelas anak yang dilahirkan Christiane. Dari keempatbelas anak itu, hanya lima orang yang bertahan hidup. Tak lama setelah lahir, Karl May menderita kebutaan karena kekurangan gizi.

Selama masa ini, neneknya sering menceritakan kisah-kisah Seribu Satu Malam. Menurut Karl May, sang nenek begitu hapal dengan kisah-kisah ini hingga ia tak perlu pergi ke perpustakaan untuk mencari "buku kuno" itu. Dikemudian hari, kisah-kisah ini sangat mempengaruhi karirnya sebagai pengarang.

Ketika Karl May berusia empat tahun, keadaan ekonomi keluarganya agak membaik setelah ibunya diterima mengikuti kursus bidan dan lulus dengan nilai baik. Karena hubungan ibunya dengan dua orang dokter, Profesor Grenzer dan Profesor Haase, Karl May bisa melihat kembali setelah dioperasi oleh kedua orang profesor itu.

Seminari

Setelah menyelesaikan sekolah dasar pada 1856, Karl May tak bisa meneruskan ke sekolah menengah karena keadaan ekonomi keluarganya yang tak mengizinkan. Oleh karena itu, ia masuk ke sekolah guru (seminari) di Waldenburg. Itu pun atas sponsor seorang bangsawan.

Pada tahun ketiga di sekolah itu, terjadilah "kecelakaan". Rekan sekelas Karl May melaporkan bahwa ia mencuri lilin. Karl May sendiri membela diri dengan mengatakan bahwa ketika bertugas mengganti lilin-lilin di sekolah, ia hanya mengumpulkan lilin-lilin bekas dari tempat-tempat lilin dan hendak dibawanya pulang ketika liburan natal, sebagai oleh-oleh untuk keluarganya yang miskin. Belakangan diketahui dari buku laporan sekolah bahwa dalam loker Karl May ditemukan lilin yang masih baru.

Menjadi Guru

Setelah lulus seminari, Karl May diterima mengajar di sekolah untuk anak-anak miskin di Glachau, namun keluar setelah dua minggu karena tak cocok dengan aturan-aturan sekolah yang sangat ketat. Namun ada juga yang mengatakan bahwa ia keluar karena bermasalah dengan istri dari keluarga tempat ia menumpang tinggal.

Setelah menganggur beberapa lama, akhirnya ia diterima mengajar di sekolah untuk anak-anak karyawan pabrik di Altchemnitz pada November 1861. Ia tinggal di pondokan yang disediakan oleh sekolah. Kamar yang disediakan adalah untuk dua orang dan di sana sudah ada seorang lain yang tinggal. Di tempat ini pun terjadi insiden yang disebabkan oleh jam tangan.

Pada masa itu, dianggap tidak pantas bila seorang guru tak memiliki jam tangan. Oleh karena itu, teman sekamar Karl May menawarkan jam tangan lamanya kepada Karl May. Ia menolak dengan alasan belum memiliki tabungan dan sudah merencanakan bahwa suatu hari nanti hendak membeli jam tangan baru. Namun teman sekamar Karl May tetap meminjamkan jam tangan itu kepada Karl May, yang harus dikembalikan setiap kali pulang mengajar dengan cara menggantungnya di dinding.

Keluar Masuk Penjara dan Menderita DID

Setelah beberapa hari, Karl May tak lagi menggantungnya di dinding tetapi tetap menyimpannya. Ketika liburan Natal, jam tangan itu terbawa pulang. Setelah beberapa lama berlibur di kampung halaman, datanglah petugas polisi menangkapnya dengan tuduhan mencuri jam tangan. Ia dihukum selama enam minggu, yaitu sejak 8 September hingga 20 Oktober 1862. Karl May sendiri baru bekerja sebagai guru di sekolah itu selama dua bulan.

Karl May menjadi sangat kecewa mengingat keluarganya, terutama ayahnya sangat mengharapkan ia menjadi guru untuk memperbaiki keadaan ekonomi keluarganya. Hal ini begitu mengguncang jiwanya karena sebagai seorang yang pernah dipenjara, ia tak lagi diperbolehkan menjadi guru.

Guncangan jiwa ini, dan karena menjadi pengangguran meskipun sempat menjadi guru privat dan pemimpin koor, menyebabkannya menderita penyakit kejiwaan yang disebut Dissossiative Identity Disorder (DID), yang menyebabkan penderitanya memiliki kepribadian ganda. Ia sering menyamar menjadi orang lain, seperti dokter mata yang membuat resep dalam Bahasa Latin, guru seminari yang membeli mantel bulu tanpa membayar, dan berbagai macam kejahatan kecil lainnya. Oleh karena itu, ia pun kembali dihukum selama empat tahun di penjara Zwickau, namun hanya menjalaninya selama tiga tahun empat bulan (Juni 1865-November 1868) karena berkelakuan baik.

Mengembangkan Minat Menulis

Selama dipenjara, ia memperoleh hak khusus untuk meminjam naskah atau buku-buku milik perpustakaan penjara. Minatnya terhadap dunia tulis-menulis pun mulai tumbuh. Di penjara ini, ia merancang banyak gagasan-gagasan awal yang kelak akan dikembangkannya menjadi berbagai kisah-kisah termasyhur. Rancangan-rancangan ini di kemudian hari dikenal sebagai Repertorium C. May.

Bersembunyi Di Gua dan Kembali Dipenjara

File:GuaKarlMay.jpg
Setelah keluar dari penjara, penyakitnya belum juga sembuh. Ia kembali menyamar sebagai polisi yang menangkap orang dengan tuduhan mengedarkan uang palsu, atau menjadi agen rahasia, karyawan kantor pengacara. Ia juga melakukan bebagai kejahatan seperti mencuri bola biliar, kuda, bahkan membawa barang-barang curian dalam kereta bayi. Ketika hendak ditangkap, ia melarikan diri ke Bohemia yang waktu itu merupakan bagian Kekaisaran Austria (sekarang merupakan bagian Republik Ceko). Konon ia bersembunyi dalam suatu gua bekas tambang. Gua itu kini menjadi objek wisata yang dikenal sebagai Gua Karl May. Pada Juli 1869, ia kembali tertangkap dan dimasukkan ke penjara Waldheim dengan masa hukuman selama empat tahun.

Selama menjalani hukuman dipenjara ini, Karl mulai merintis hubungan dengan penerbit Münchmeyer, dengan bantuan ayahnya. Heinrich Gotthold Münchmeyer tertarik dengan rancangan-rancangan yang dibuatnya selama di penjara Zwickau.

Masa Penyembuhan

Selama berada di penjara Waldhiem, Karl May memperoleh terapi yang lebih efektif terhadap penyakitnya. Oleh seorang biarawan Katolik bernama Johannes Kochta yang bertugas di penjara itu, Karl May diberikan buku-buku yang menyadarkannya akan penyakitnya. Ia juga diberi konsultasi-konsultasi dan terapi musik yang berhasil menyembuhkan penyakitnya.

Pada 2 Mei 1874, ia keluar dari penjara. Jadi, secara keseluruhan, Karl May mengalami masa hukuman selama tujuh tahun empat bulan.

Menjadi Editor

Pada 1875, setelah keluar dari penjara, Karl May diangkat menjadi editor muda pada penerbit Münchmeyer. Pada masa ini, ia menulis kisah-kisah dalam bentuk kolportage roman (cerita bersambung atau roman picisan), yang diterbitkan secara berkala dalam bentuk selebaran dan dijual dari rumah ke rumah dengan harga murah. Baru empat tahun kemudian karya-karyanya ini diterbitkan dalam bentuk buku, itu pun digabungkan dengan karya penulis lain yang bernama Fr. C,v, Wickede. Buku pertama berjudul Im Fernen Westen (Di Barat Jauh, 1879).

Ia mulai mengembangkan gagasan-gagasannya selama dipenjara, yang digabungkannya dengan fakta bahwa "pembangkangan" suku-suku Indian Amerika sedang ramai-ramainya berlangsung. Ia mulai menulis kisah-kisah dalam genre yang waktu itu menjadi aliran baru dalam dunia literatur, yaitu reiseerzählungen (kisah perjalanan).

Pada masa ini pula ia menciptakan tokoh Indian Amerika bernama Inn-nu-woh (1875). Di kemudian hari, tokoh ini dikembangkan menjadi tokoh Indian Amerika dari suku Apache Mescalero bernama Winnetou yang menjadi sangat termasyhur.

Karl May Sang Pengarang

Sebagai pengarang, Karl May sangat produktif. Ia telah menulis lebih dari 80 judul karya. Hampir semua karyanya ditulis dalam bentuk cerita bersambung yang diterbitkan dalam beberapa majalah. Baru pada 1890, tujuh karyanya yang berupa cerita untuk remaja diterbitkan dalam bentuk buku oleh penerbit Union Deutsche Verlagsantalt. Ketujuh karya itu adalah: Der Sohn des Bärenjägers (Anak Pemburu Beruang/Rahasia Bison Putih) yang diterbitkan bersama kisah Der Geist des Llano estakado (Hantu Llano Estacado) dalam satu buku, Der Ölprinz (Raja Minyak), Der Schwarze Mustang (Mustang Hitam), Der Schatz im Silbersee (Harta di Danau Perak/Harta Terpendam di Danau Perak), Das Vermächtnis des Inka (Warisan Inka/Surat Wasiat Inka), Kong Kheu, das Ehrenwort (Kong Kheou, Sumpah), dan Die Sklavenkarawane (Karavan Budak/Kafilah Budak Belian).

Prestasi terbesarnya adalah ketika penerbit Friedrich Ernst Fehsenfeld dari Freiburg menerbitkan karyanya serialnya yang berjudul Orient Zyklus (Siklus Timur, 1892), dalam bentuk buku bersampul tebal (Hardcover), atau yang lebih dikenal dengan nama serial Kara Ben Nemsi, sebanyak enam buku. Tahun berikutnya terbitlah maha-karyanya yang berjudul Trilogi Winnetou (1893).Jumlah seluruh karyanya yang bergenre "Kisah Perjalanan" berjumlah 33 buku yang diterbitkan hingga 1910. Jumlah ini masih ditambah dengan satu buku lagi yang terbit pada 1910, yaitu Mein Leben und Streben (Kehidupan dan Upayaku), yang berupa karya otobiografi.

Menjadi Kaya-Raya dan Menikah

File:VillaShutterhand.jpg
Karena penerbitan buku-bukunya, ia menjadi kaya raya. Ia membeli rumah mewah di luar kota Dresden, Radebeul, yang diberi nama Vila Shatterhand dan ditempatinya hingga akhir hayatnya, dan menikahi Emma Polmer pada 17 Agustus 1880, yang lebih muda 15 tahun daripadanya. Pernikahan ini tak berlangsung lama karena mereka berdua tak cocok satu sama lain dan segera bercerai. Setahun kemudian, ia menikahi seorang janda bernama Klara Plöhn, janda sahabatnya yang bernama Richard Plöhn. Meskipun menikah dua kali, Karl May tak memiliki anak.

Di rumahnya, ia memiliki perpustakaan pribadi yang cukup lengkap. Dalam perpustakaan ini, ia memiliki berbagai referensi, kamus, buku panduan, serta peta-peta yang digunakannya untuk melakukan riset akan bahan-bahan tulisannya.

Di Masa Tua

File:MakamKarlMay.jpg
Meskipun sudah berusia lanjut, Karl May tetap produktif dalam menulis. Salah satu bukunya Ardistan und Dschinnistan I-II (Ardistan dan Jinnistan I-II, 1907-09), yang dianggap karya terbaiknya, ditulis ketika ia berusia 65 hingga 67 tahun.

Pada 22 Maret 1912, ia diundang sebagai pembicara di Wina, Austria, untuk mempertahankan tesisnya dengan pidato yang berjudul Empor Ins Reich Der Edelmenschen (Membumbung Menuju Kawasan Manusia yang Mulia) di hadapan masyarakat literatur, yang dihadiri duaribu orang. Acara itu diadakan oleh Perkumpulan Akademi Literatur dan Musik Wina. Di antara yang hadir, tampak Bertha von Suttner, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 1905. Karl May merasa sangat tersanjung akan kehadiran von Suttner. Konon, acara ini juga dihadiri oleh seorang seniman gagal bernama Adolf Hitler, yang dikemudian hari menjadi diktator dan pemimpin NAZI, yang mencetuskan Perang Dunia II.

Karl May sangat gemar merokok dan di masa tuanya, ia mengalami gangguan saluran pernapasan dan gangguan jantung. Karena hal ini, dokter melarangnya pergi ke Wina tetapi ia tetap pergi. Delapan hari kemudian, pada 30 Maret 1912 pukul 10 malam, Karl May meninggal dunia. Konon, kalimat terakhirnya adalah: "Kejayaan! Kejayaan besar! Saya melihat (warna) mawar merah!". Ia dimakamkan di pemakaman umum Radebeul dengan makam bergaya arsitektur Yunani yang menyerupai Kuil Apollo.

Setelah ia meninggal, rumah kelahirannya di Hohenstein-Ernstthal dijadikan museum yang memamerkan kehidupan masa kecilnya. Villa Shatterhand pun dijadikan museum yang memamerkan segala hal yang telah dicapainya selama hidup.

Karya-Karya

Bagian ini hanya sebagian dari artikel Karya-Karya Karl May, baca artikel selengkapnya.

Orient Zyklus (Siklus Timur)

Bagian ini hanya sebagian dari artikel Orient Zyklus, baca artikel selengkapnya.
  1. Durch die Wüste (Menjelajah Gurun/Kara Ben Nemsi)
  2. Durchs Wilde Kurdistan (Menjelajah Kurdistan Liar/Di Kurdistan)
  3. Von Baghdad nach Stambul (Dari Baghdad ke Stambul)
  4. Im Schluchten des Balkan (Di Jurang-Jurang Balkan/Di Pelosok-Pelosok Balkan/Di Sudut-Sudut Balkan)
  5. Durch das Land des Skipetaren (Menjelajah Negeri Skipetar/Menjelajah Negeri Skiptar)
  6. Der Schut (Sang Shut/Kara Nirwan Khan di Albania)

Serial Winnetou

Bagian ini hanya sebagian dari artikel Serial Winnetou, baca artikel selengkapnya.
  1. Trilogi Winnetou
    • Winnetou I (Winnetou Ketua Suku Apache/Winnetou Kepala Suku Apache/Winnetou I: Kepala Suku Apache)
    • Winnetou II (Pemburu Binatang Berbulu Tebal dari Rio Pecos/Winnetou II: Si Pencari Jejak)
    • Winnetou III (Winnetou Gugur/Winnetou III: Winnetou Gugur)
  2. Winnetou IV (Wasiat Winnetou/Winnetou IV: Wasiat Winnetou)

Cerita Untuk Remaja

Bagian ini hanya sebagian dari artikel Cerita untuk Remaja, baca artikel selengkapnya.
  1. Der Sohn des Bärenjägers (Anak pemburu Beruang/Rahasia Bison Putih) dan Der Geist des Llano estakado (Hantu Llano Estacado)
  2. Der Ölprinz (Raja Minyak)
  3. Der Schwarze Mustang (Mustang Hitam)
  4. Der Schatz im Silbersee (Harta di Danau Perak/Harta Terpendam di Danau Perak)
  5. Das Vermächtnis des Inka (Warisan Inka/Surat Wasiat Inka)
  6. Kong Kheu, das Ehrenwort (Kong Kheou, Sumpah)
  7. Die Sklavenkarawane (Karavan Budak/Kafilah Budak Belian)

Lain-Lain

  1. Und Friede auf Erden! (Dan Damai di Bumi!)



Karlmayicon Artikel Karl May Indonesia ini belum lengkap. Anda bisa membantu melengkapi dengan mengembangkannya.


Around Wikia's network

Random wikia