Wikia

Scratchpad

Rasa malu

217,807pages on
this wiki
Discuss this page0

Tujuan dari peraturn Adat adalah supaya tercipta susasana yang aman dan tentram dalam masyarakat, sehingga setiap orang bisa melakukan kegiatan sehari-hari tanpa kekhawatiran akan mendapat gangguan dari anggota masyarakat lainnya, agar kelangsungan hidup dapat terjamin dan dapat dinikmati sebagai suatu kebahagiaan. Tanpa adanya jaminan keamanan, orang akan selalu was-was dan mungkin akan bertindak sendiri-sendiri untuk membela dan mempertahankan diri, keluarga serta harta bendanya.

Dalam masyarakat moderen, jaminan hukum ini ditegakkan dengan adanya pemerintah dan perangkat hukum seperti polisi, jaksa, hakim, denda dan penjara. Dalam ajaran agama, umat percaya akan adanya Tuhan yang akan menghukum tindakan kejahatan dan memberi ganjaran pahala bagi amal kebaikan. Dibawah lingkup perangkat hukum ini manusia diharap akan menahan diri mereka sendiri untuk tidak mengganggu orang lain dan tidak merampas hak-hak siapapun.

Dalam aturan masyarakat Minang sebelum adanya kedua unsur social control di atas, mengandalkan perangkat lain yang namanya rasa malu. Banyak pengamat sosial mengatakan bahwa hilangnya rasa malu sebagai adalah satu penyebab menurunnya tertib hukum di masyarakat dewasa ini. Para ahli pendidikan berharap pendidikan akhlaq dan dengan menumbuhkan kembali rasa malu, kehancuran moral bangsa ini akan dapat dihindarkan.

Bagi orang Minang, rasa malu itu ditumbuh-kembangkan sejak kecil dengan selalu mengingatkan bahwa anak-anak berada di bawah pengawasan yang lebih luas daripada hanya pengawasan kedua orang tuanya. Anak-anak diawasi dan ditegur jika membuat kesalahan oleh nenek-neneknya dan kakeknya, oleh etek-etek dan pamannya (pak etek) dan oleh mamak-mamaknya. Anak-anak diajarkan agar merasa malu berbuat sesuatu yang tercela karena akan dicela oleh para orang tua di keluarga extended itu. Selain itu anaka-anak yang mulai dewasa, akan diikut-sertakan dalam acara-acara formal seperti perhelatan perkawinan. Anak-anak baik laki-laki ataupun perempuan deberi tugas mamanggia dan untuk itu mereka dipersiapkan tentang tata cara berpakain yang rapi dan berbicara dengan orang lain dengan hormat dan sopan.

Ketika menjelang memasuki usia pernikahan, pendidikan itu ditingkatkan lagi; anak laki-laki diajarkan bagaimana menjadi urang sumando yang baik. Mereka diberi pengetahuan adat dan cara berbicara dengan bahasa pasambahan. Targetnya adalah bahwa mereka akan dijapuik urang untuk menjadi sumando, yang berarti selain menjadi suami yang harus memberi nafkah istrinya, mereka akan dibawa sehilir semudik oleh para sumando lain di persukuan yang dituju, dan tentu juga oleh para mamak rumah. Artinya mereka akan dilibatkan sepenuhnya pada segala persoalan dalam persukuan itu dan untuk itu dia harus siap untuk memenuhi tuntutan sistem adat yang baku. Akan tetapi, di sini pressure untuk mengkuti sistem ini adalah dorongan fitriah manusia untuk beristri dan berumah tangga, bukan tekanan yang bersifat lagalistik dengan segala macam sangsi dan hukuman. Bagi yang tidak suka atau tidak mau berada di bawah tekanan ini, tigggal memilih tidak barumah atau tidak dibao sahilia samudiak oleh anggota kaum di rumah istrinya. Di sinilah tumbuh rasa malu dalam bentuk yang sangat diperlukan, yaitu di kalangan orang dewasa, sehingga diharapkan setiap orang akan mengendalikan dirinya sendiri agar sesuai dengan apa yang diharapkan kelompoknya, tanpa ancaman yang bersfat fisik atau kebendaan.

Perlu dicatat bahwa setting ini hanya berlaku karena adanya aturan bersuku-suku yang eksogam, dimana perkawinan hanya dapat dilakukan antara suku-suku yang berbeda. Seorang laki-laki menjadi sumando di suku istrinya, dan istrinya menjadi sumandan di suku suaminya.

Demikianlah, rasa malu dan harga diri agar dapat memenuhi tuntutan menjadi urang sumando yang baik, yang pada gilirannya berarti menjadi warga nagari yang baik, menciptakan keteraturan dalam masyarkat Minang yang beradat.

Around Wikia's network

Random wikia